FAKTA-FAKTA PENDIRIAN PENDIDIKAN DOKTER DI UNSULBAR

3323

MILESTONE PENDIRIAN PENDIDIKAN DOKTER DI SULAWESI BARAT 

PSPD (Program Studi Pendidikan Dokter) di Unsulbar mulai diwacanakan pada Tahun 2020 dan tahun 2021 telah diambil langkah-langkah konkrit dalam upaya pembentukan PSPD tersebut berikut adalah fakta-fakta yang berhubungan dengan Pembentukan PSPD di Universitas Sulawesi Barat:

  • Tanggal 13 Oktober 2021 Kerja Sama Operasional antara Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin dengan Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Sulawesi Barat ditandatangani, KSO ini berlaku dengan jangka waktu 4 tahun.
    Penandatangan KSO Fakultas Kedokteran Unhas dengan Fakultas Ilmu Kesehatan Unsulbar, turut dihadiri Gubernur Sulbar dan wakil Bupati Kab. Majene
  • Pada Tanggal 22 Oktober 2021 Dekan Fakultas Kedokteran UNHAS menerbitkan SK tentang Pengangkatan Tim Pendamping Penyusunan Proposal Pembukaan Program Studi Pendidikan Dokter Universitas Sulawesi Barat.
  • Dekan Fakultas Kedokteran UNHAS beserta Tim Pendamping Penyusunan Proposal Pembukaan Program Studi Pendidikan Dokter Universitas Sulawesi Barat pada tanggal 11  Januari 2022 berkunjung ke Unsulbar untuk kegiatan pendampingan penyusunan borang PSPD yang disusun oleh Tim Penyusun Borang PSPD Fakultas Ilmu Kesehatan Unsulbar.
    Pendampingan penyusunan Borang PSPD oleh Tim dari Fakultas Kedokteran Unhas
  • Tim Pendamping Penyusunan Proposal Pembukaan Program Studi Pendidikan Dokter Universitas Sulawesi Barat pada tanggal 12 Januari 2022 berkunjung ke RS dan kampus Unsulbar untuk meninjau sarana dan prasarana yang nantinya akan digunakan dalam perkuliahan pendidikan dokter di Unsulbar serta pada siang harinya mengadakan pertemuan dan diskusi dengan pihak rektorat Unsulbar Pemprov Sulbar dan Pemkab Majene.
    Tim dari Fakultas Kedokteran mengunjungi Laboratorium Fakultas Ilmu Kesehatan Unsulbar

  • MENTERI PENDIDIKAN, KEBUDAYAAN, RISET, DAN TEKNOLOGI pada tanggal       1 Desember 2021 mengeluarkan peraturan NOMOR 36 TAHUN 2021 TENTANG FAKULTAS KEDOKTERAN DAN FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI dimana dalam salah satu pasalnya disebutkan bahwa: Pembentukan Fakultas Kedokteran dan/atau Fakultas Kedokteran Gigi hanya dilakukan oleh Perguruan Tinggi baik Negeri ataupun Swasta.
  • SK Rektor tentang Penetapan Tim Penyusun Borang PSPD diterbitkan pada tanggal 18 Januari 2022 dengan melibatkan dokter spesialis dari Rumah Sakit Umum Majene.
  • Tanggal 4 Februari 2022 Senat Universitas Sulawesi Barat menerbitkan Surat Rekomendasi penambahan PSPD di Unsulbar.
    Tim Penyusun Borang dari Unsulbar berdiskusi dengan para dokter spesialis dari RSU Majene untuk merumuskan Visi dan Misi PSPD Unsulbar
  • Tanggal 21 Februari 2022 Rektor Unsulbar bersama dengan Rektor Universitas Borneo Tarakan dan Universitas Bangka Belitung mendapat surat penugasan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi untuk mendirikan Program Studi Kedokteran Program Sarjana dan Program Studi Pendidikan Profesi Dokter, serta Program Studi Kedokteran Gigi Program Sarjana dan Program Studi Pendidikan Profesi Dokter Gigi di Perguruan Tinggi yang dipimpinnya, surat tersebut ditandatangani Plt. Direktur Jenderal dengan nomor surat : 0189/E.E3/KB.00/2022.
  • Pada tanggal 14 Mei 2022 Tim Penyusun borang PSPD Universitas Sulawesi Barat melakukan Benchmarking ke Universitas Muhammadiyah Makassar. Peserta Benchmarking dipimpin oleh Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Prof., Dr.,Muzakkir, M.Kes dan diterima oleh Dekan beserta para wakil dekan Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Makassar.
  • Tanggal 19 Mei 2022 Tim dari Direktorat Penyedian Tenaga Kesehatan Kemenkes RI mengunjungi Universitas Sulawesi Barat dalam rangka Supervisi dan Visitasi Pembukaan Fakultas Kedokteran Universitas Sulawesi Barat. Kegiatan Visitasi ini juga dirangkaikan dengan acara diskusi/pertemuan secara hybrid Dirjen Tenaga Kesehatan, Rektor, Wakil Rektor, Unsur pimpinan Pemkab Majene sera para dokter spesialis RSU Majene. Pada acara ini juga ditandatangani komitmen Pemprov dan juga Pemkab yang ada di Sulawesi Barat untuk mendukung terbentuknya Pendidikan Dokter di Unsulbar.
  • Tanggal 3 Juni 2022 Menteri Kesehatan Budi G. Sadikin menandatangani Surat Rekomendasi Pembukaan Program Studi Kedokteran Program Sarjana dan Prohram Studi Pendidikan Profesi dokter Program Profesi pada Universitas Sulawesi Barat.
  • Tanggal 28-30 Juni 2022 Tim Penyusun borang PSPD Unsulbar mengunjungi Fakultas Kedokteran Unhas dalam rangka Coaching Pengisian Borang/Instrumen Pembukaan PSPD, kegiatan ini dilaksanakan di Kampus Fakultas Kedokteran Unhas dan Hotel Teras Kita Makassar. Pada kesempatan kali ini Tim Penyusun Borang PSPD juga berkeliling mengunjungi sarana dan prasarana yang ada di Fakultas Kedokteran Unhas terutama laboratorium, R. OSCE, R. Tutorial.
Pertemuan Tim Pendirian PSPD Unsulbar dengan Tim Pendamping dari Fakultass Kedokteran Unhas, pertemuan ini ikut dihadiri WR Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Dr.,Ir.Zulfajri Basri Hasanuddin, M.Eng. dan Kepala Biro Akademik dan Umum Drs. Abdul Latif Dollah, MM.
Kegiatan coaching clinik penyusunan borang Program Studi Pendidikan Dokter di Hotel Teras Kita Makassar.
  • Tanggal 14 Juli 2022 Tim Pembukaan Program Studi Dokter mengajukan permohonan rekomendasi ke L2Dikti melalui aplikasi Sipinter dan tanggal 22 Juli 2022 L2Dikti mengeluarkan surat rekomendasi penambahan program studi pada Universitas Sulawesi Barat yaitu: Kedokteran (progam Sarajana) dan Pendidikan Profesi Dokter pada Fakultas Kedokteran Universitas Sulawesi Barat.

  • Selasa 28 Juli 2022 Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Barat mengundang Unsur pimpinan Pemprov Sulawesi Barat dan Pemerintah Kabupaten Majene serta dari Unsur Pimpinan Universitas Sulawesi Barat dalam rangka menyikapi pembukaan Pendidikan Dokter di Sulawesi Barat.
  • Tanggal 1 Agustus 2022 Direktur Kelembagaan Ditjen Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi mengundang untuk mengikuti pertemuan tindak lanjut penugasan pembukaan program studi kedokteran UBB, UBT, UMRAH dan Unsulbar
  • Tanggal 5 Oktober 2022 Direktur Kelembagaan Ditjen Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi kembali mengundang untuk mengikuti pertemuan bimbingan teknis penugasan pembukaan program studi kedokteran di Universitas Sulawesi Barat.
  • 10 Oktober 2022, Dekan FK Unhas mengirimkan Surat penugasan dosen fakultas Kedokteran unhassebagai dosen pengampu mata kuliah di Fakultas Kedokteran Unsulbar, bukan sebagai dosen home base di Fakultas Kedokteran Unsulbar.
  • Tanggal 11- 12 Oktober Tim Pendirian PSPD Unsulbar mengikuti Bimtek yang diadakan oleh Direktorat Kelembagaan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi mengenai penyusunan instrumen Fakultas Kedpkteran Universitas Sulawesi Barat, Bimtek ini turut dihadiri Rektor Universitas Sulawesi Barat Dr.,Ir. Akhsan Djalaluddin, MS.
  • Tanggal 7 November 2022 diadakan pertemuan antara Tim Pendirian PSPD Universitas Sulawesi Barat dengan Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin via zoom dalam rangka membahas hasil Bimtek di Direktorat Kelembagaan yang dilaksanakan pada tanggal 11 – 12 Oktober di Jakarta.
  • Tanggal 19 – 20 Desember 2022 Tim Pendirian PSPD Unsulbar kembali mengunjungi FK Unhas dalam rangka membahas borang yang telah diperbaiki dan untuk di review kembali oleh Tim pendamping dari FK Unhas, pertemuan ini dilaksanakan di aula hotel Unhas Makassar.
  • Mulai Tanggal 20 Desember 2022 Tim operator Siaga telah membuat akun untuk mengupload borang PSPD Universitas Sulawesi Barat dan sampai tanggal 20 Maret 2023 Tim telah mengupload dokumen yang dibutuhkan dalam pengajuan borang PSPD namun terkendala pada SDM terutama calon dosen biomedik.
  • Tanggal 30 Mei 2023 Universitas Sulawesi Barat mengeluarkan pengumuman penerimaan dosen tetap non PNS dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan calon dosen biomedik pada pembukaan PSPD di Unsulbar.
  • Tanggal 2 Oktober 2023 bertempat di aula Perpustakaan Unsulbar ditandangani kontrak Perencanaan Detail Engineering Design (DED) Gedung Fakultas Kedokteran dan Kedokteran Gigi Universitas Sulawesi Barat,   Dalam penandatangan kontrak tersebut, Unsulbar diwakili Dahri Nurdin selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) bertindak sebagai pihak pertama, dan Asuban Prasad, Direktur Utama CV. Bias Monarchy Konsultan selaku pihak kedua. Penandantangan kontrak Perencanaan DED fakultas Kedokteran dan Kedokteran Gigi Unsulbar itu disaksikan antara lain, Rektor Unsulbar Prof Muhammad Abdy, Kepala Seksi Pengamanan dan Pembangunan Strategis Kejaksaan Tinggi Sulawesi Barat, Amiruddin, SH serta Pihak Kepolisian Polda Sulbar. Selengkapnay dapat dibaca disini https://karakterunsulbar.com/2023/10/02/pembangunan-gedung-fakultas-kedokteran-dimulai-kejaksaan-tinggi-sulbar-hadir-lakukan-pengawasan/
  • Tanggal 26 Oktober dan Tanggal 15 November 2023 dilaksanakan rapat pemaparan Detail Engineering Design (DED) Gedung Fakultas Kedokteran dan Kedokteran Gigi Universitas Sulawesi Barat oelh CV. Bias Monarchy Konsultan. Rapat dihadiri Rektor Unsulbar, Kepala Biro Alkademik dan Umum Unsulbar, Dekan Fikes Unsulbar, PPK Unsulbar, tim teknis pembangunan gedung dan Tim Pendirian PSPD Unsulbar.
  • Tanggal 5 Januari 2024 dilaksanakan pertemuan terkait pembukaan program pascasarjana S2 Biomedik kerjasama Unhas dengan Unsulbar, pembukaan program S2 Biomedik ini dimaksudkan untuk memenuhi kekurangan didalam borang penyusunan PSPD kriteria dosen dimana hal ini yang menghambat progres pembukaan PSPD di Unsulbar. Pertemuan ini dihadiri para pejabat pengambil kebijakan Unsulbar, Rektor beserta para wakil rektor, Plt. Kepala Biro Akademik dan Umum, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Unsulbar, Penaggung jawab Program Pascasarjana Unsulbar yang sekaligus Dekan Fapertahut dan juga Dekan Fikes sebagai Ketua dalam program S2 Biomedik Unhas – Unsulbar.
  • Tanggal 26 Januari 2024 diadakan rapat dengan pihak Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman dalam rangka pembicaraan terkait rencana kerjasama pengalihan pendampingan pendirian Fakultas Kedokteran. Pengalihan pendampingan dari Fakultas Kedokteran Unhas ke Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman dilakukan karena sesuai regulasi Fakultas Kedokteran pendamping hanya bisa mendampingi pendirian Fakultas Kedokteran baru maksimal 3 Perguruan Tinggi sementara saat ini FK Unhas telah mendampingi atau membina 3 Perguruan Tinggi.
  • Tanggal 23 Februari 2024 dilaksanakan pertemuan daring antara Tim Pendirian PSPD Unsulbar dengan Tim Fakultas Kedokteran Unsoed sebagai pertemuan lanjutan dalam rangka pendampingan pendirian Fakultas Kedokteran Unsulbar. Dalam rapat ini dihadiri Rektor Unsulbar, Wakil Rektor I Prof. Dr., Oeslani Jumadi dan Wakil Rektor II Dr. Ir.,Zulfajri Basri Hasanuddin, M.Eng, Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Prof.,Dr.,Muzakkir.,M.Kes beserta wakil Dekan I Muh. Irwan, S,Kep.,Nes.,M.Kes dan Wakil Dekan II Nurgadima Achmad Djalaluddin, SKM.,M.Kes serta Tim Pendamping FK Unsoed. Kedua Tim sepakat untuk bertemu secara luring dalam rangka pembicaraan lebih lanjut serta penandatangan Kerjasama.
  • Tanggal 20-22 Mei 2024 bertempat di Hotel Aston Makassar diadakan Bimtek penyusunan proposal Program Studi Kedokteran, Bimtek dihadiri seluruh Tim task force Pembukaan Fakultas Kedokteran Unsulbar.  Direktorat Kelembagaan Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi menugaskan Denny Kurniawan, M.Sc.,Ph.D dan dr. Liliana Sugiharto, MS.,PA (K) sebagai Narasumber pada Bimtek kali ini. Rektor Universitas Sulawesi Barat Prof, Dr. Muhammad Abdy, M. Si hadir bersama Wakil Rektor I Dr.Eng.,Ir.,Zulfajri Basri Hasanuddin, M.Eng, Wakil Rektor II Prof.,Oslan Jumadi, S.Si, M. Phil.,Ph.D, Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Prof.,Dr.,Muzakkir.,M.Kes beserta wakil Dekan I dan Wakil Dekan II. Selain Tim task force Bimtek kali ini juga melibatkan perwakilan dokter spesialis, perwakilan organisasi profesi dokter yang terdiri atas pengurus IDI wilayah Sulawesi Barat, IDI Kabupaten Majene dan IDI Polewali Mandar, Direktur Rumah Sakit Hajjah Andi Depu Polewali Mandar dan perwakilan direktur RSU Kabupaten Majene. Tim Task Force dalam perbaikan borang/instrumen pengajuan prodi kedokteran didampingi tim pendamping dari Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman.